15 August 2013

Selalu ada hikmah. Selalu.

Selalu ada hikmah. Selalu.

Baru aja, aku malas melangkah ke mesjid untuk sholat ashar, sudah berniat untuk sholat di kantor saja. Adzan ashar berkumandang, tiba-tiba bingung antara sholat di mesjid atau di kantor. Setan... Setan... Mentang-mentang udah selesai ramadhan, ikatannya udah lepas aja, jadi bebas lagi deh menggoda manusia. Sebenarnya bukan salah setan sih, salah aku aja yang mau menuruti bisikan setan. Yang beginian aja pake bingung ya? Tinggal ke mesjid, selesai.

Final, akhirnya ke mesjid (ini gak dengan berat hati loh ya ngelaksanainnya :D) !

Sepertinya terlampau lama liburannya, sampe lupa kalau setiap hari kamis bada ashar itu ada kajian al-hikam. Maklum, masih terbawa suasana libur. Lanjut dengan aku yang tidak jadi sholat di kantor hehe :p

Pengisi kajiannya adalah Ustad Abdul Wahab. Materinya evaluasi setelah Ramadhan. Jamaah di mesjid masih sepi, aku lihat juga ga semua jamaah serius menyimak materi.

Duduk di shaf akhwat paling depan, entah kenapa seger banget saat itu. Pingin banget nyimak materi. Kalimat demi kalimat mulai mengalir.

"Setiap Ramadhan usai selalu ada kemajuan di setiap mesjid-mesjid, kemajuan shafnya maksudnya. Shafnya tambah maju ke depan (tambah sedikit)." -Ustad Abdul Wahab

Aku tetawa kecil. Dalam hati, iya juga ya. ADA KEMAJUAN, usai Ramadhan. Tiba-tiba hati aku tersentak dengan kalimat selanjutnya.

"Siapa yang beribadah karena Ramadhan, maka Ramadhan telah pergi. Siapa yang beribadah karena Allah, maka Allah selalu ada, tidak mati. Allah ada, selalu ada. Mau itu bulan Ramadhan, Syawal, dll." -Ustad Abdul Wahab

Diam. Tersentak. Merenung.
Akhirnya berpikir. Bertanya-tanya. Bingung sama hati sendiri.
Ramadhan kemarin niatnya karna Allah atau karna Ramadhan ya? Ya Rabb, astaghfirullah. Rabighfirlii... :'(

Selalu ada hikmah. Selalu.
Kisah pendekku hari ini.
Kalau tadi aku jadi sholat di mushala kantor, mungkin tidak akan dapat sentakan evaluasi ini. Terimakasih Ya Rabb. Engkau Maha Baik, selalu memiliki banyak cara untuk mengingatkan hamba-Mu yang masih lalai :')





No comments:

Post a Comment